Sunday, March 6, 2011

kegagalan itu bukan pengakhiran, tapi permulaan. :)

assalamualaikum.

orang selalu cakap: hidup ini macam roda, adakalanya kita di atas dan adakalanya kita di bawah. benar sekali ucapan kalian. adakala hidup akan mengangkat kita ke puncak tertinggi di mana diri ini dipenuhi kesenangan, kebahagian, kemudahan, kegembiraan, etc. namun, pada waktu yang lain pula, hidup melempar kita ke jurang gelap yang paling dalam di mana di sana kita terpaksa menempuh keperitan, kepayahan, kegagalan, kesedihan, etc. pada waktuwaktu gelap inilah yang selalunya membuatkan manusia hilang arah. setelah seketika bergelumang dengan kesenangan, ujian yang dihadapi dilihat sebagai akhir kehidupan. tidak kawan, ini bukan akhirnya. bahkan ini adalah satu permulaan. :)

saat putaran roda berada di bawah, gagahlah berdiri. jangan duduk menangis sendiri. bangkitlah dari terus berada dalam kelam. usahakan untuk mencari pintu keluarnya. musibah tidak melanda dengan siasia. setiap kejadian yang menimpa ada ibrah di sebaliknya. sedangkan Rasulullah kekasih Allah itu diuji berbagai rupa, inikan pula kita - hamba yang masih bertatih mencari jalan pulang kepadaNya.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?”
(Al-Ankabut: 2)

semakin hebat ujian yang Allah timpakan pada seseorang individu, itu tandanya Allah makin sayang kepadanya. lantas, bersyukurlah bila diuji. itu tanda Allah inginkan lebih kita dekat padaNya. ujian seringkali membuatkan kita menjadi rapuh. lalu, berpautlah pada dahan Ilah. sesungguhnya, itulah satusatunya tempat berpaut yang paling teguh - yang tak pernah menjatuhkan dan tak kan boleh dijatuhkan. andai kita jauh, dekatkan diri padaNya kembali. mungkin saja ditimpakan ujian itu agar kita sedar akan adanya Dia, yang sentiasa di sisi, selalu menemani, tapi sering saja dilupakan.

selain itu, anggap saja musibah yang datang sebagai peluang, bukan ujian. musibah membuka peluang untuk kita memperbaiki diri juga memperbaiki hidup ini. kerana itu orang tuatua selalu berkata: yang baik jadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan. hidup ini seperti sebuah buku. oleh kerana setiap bab menceritakan kisah yang berbeza, tentu saja pengakhiran bab setiap cerita akan jadi berbeza. pasti akan ada pengakhiran yang tidak menyenangkan kerana hidup kita ini bukanlah buku kompilasi cerita dongengan yang mana setiap akhir cerita adalah "and they live happily ever after..". jadikan musibah ini sebagai penutup satu bab. dan mulakanlah kisah hidup yang baru. jangan pernah putus asa. usahakan supaya coretan yang baru ini lebih baik dari sebelumnya. :)

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar."
(Al-Baqarah: 155)

dalam menghadapi ujian, elemen yang menjadi tonggak yang paling gagah adalah sabar. bersabarlah mendepani ujian yang melanda. langit tidak mungkin mendung sepanjang hari. pada saat awan berarak pergi, matahari yang dinanti pasti akan muncul kembali. :) kumpullah kesabaran melalui doa. itu senjata yang paling berkuasa. Allah itu Maha Mendengar, Maha Pengasih, Maha Penyayang. Dia tidak pernah jemu mendengar rintihan kita, jadi mengapa harus kita lelah memohon daripadaNya? dan bersangka baiklah kepadaNya. diulangi: Allah mendatangkan ujian kerana Dia sayang. positif lah dalam menjalani harihari yang payah. yakini ini adalah ketentuan yang terbaik dariNya. kan Allah itu Maha Mengetahui segala sesuatu yang terbaik buat hambahambaNya. kesenangan itu datang dariNya, pergi juga dengan izinNya. begitu juga dengan kesedihan. sentiasalah ingat kepadaNya agar tidak ada ruang buat syaitan membisikkan kejahatan yang boleh membuatkan kita tidak redha dengan ujian yang ada.

"Sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang."
(Ar-Ra'ad: 28)

saya faham: melihat dan berkatakata tidak sama dengan orang yang benarbenar merasakannya. tapi ingatlah, semua manusia akan diuji, cuma bentuk ujian itu sahaja yang berbeza. terimalah coretan ini sebagai sedikit ucapan untuk jadi sandaran kekuatan dari saya buat kita semua.

wallahu a'alam.